Bahasa yang Digunakan di Jepang

Bahasa yang Digunakan di Jepang

Bahasa yang Digunakan di Jepang – Bahasa yang digunakan di Jepang layak untuk diketahui oleh setiap penerjemah atau juru bahasa yang mengejarnya. Menjadi sebuah pulau dan, dengan demikian, negara yang terisolasi, negara matahari terbit cukup unik dalam banyak aspek, termasuk bahasa yang digunakan di Jepang. Memang, orang-orang di Jepang tidak hanya berbicara satu tetapi beberapa bahasa. Meskipun kebanyakan dari mereka sangat terbatas dalam hal jumlah pembicara dan bahkan berada di ambang kepunahan.

Sejarah Bahasa Jepang

Meskipun mungkin tampak seperti bahasa Jepang berasal dari bahasa Cina, pada kenyataannya, itu adalah bahasa yang terisolasi tanpa koneksi yang jelas ke bahasa lain. Itu terutama karena kelompok bahasa Jepang, yang termasuk dalam bahasa Jepang, berasal dari campuran bahasa Cina dan bahasa yang digunakan oleh orang-orang kuno yang mendiami pulau-pulau Jepang. Sampai hari ini, tidak diketahui bahasa apa itu, namun telah hilang sama sekali sejak pemukim Asia pertama datang ke pulau-pulau di sekitar abad ke-1 Masehi. Jadi, bahasa apa yang digunakan di Jepang saat ini? idn play

Saat ini, ada 3 bahasa utama yang berbeda yang digunakan oleh orang-orang di Jepang. Itu adalah Bahasa Jepang Standar, juga disebut Nihongo oleh orang Jepang sendiri, bahasa Ryukyuan, dan bahasa Okinawa. Selain itu, ada bahasa Ainu yang hanya dituturkan oleh segelintir orang dan bisa punah jika tidak dilestarikan dalam 10 tahun ke depan.

Nihongo

Bahasa Jepang Standar saat ini dituturkan oleh hampir 99% populasi Jepang, sementara kelompok bahasa lainnya masing-masing mencapai satu juta penutur. Namun, tidak ada bahasa yang memiliki status formal apa pun di negara ini. Faktanya, di Jepang, bahasa resmi tidak ada karena Konstitusi Jepang tidak mendefinisikannya. Namun, Konstitusi memang mendefinisikan bahasa formal pendidikan dan media, yang tentu saja Nihongo, atau bahasa Jepang Standar.

Sejarah bahasa Japonik, termasuk bahasa Jepang standar, tercakup dalam misteri dan sebagian besar diperdebatkan di antara para ahli bahasa saat ini. Sementara beberapa peneliti menunjukkan kesamaan antara bahasa Cina, Korea, Ural-Altaic, dan bahasa Jepang. Namun, tidak satu pun dari bahasa tersebut yang dapat dipahami dengan bahasa Jepang dalam hal pengucapan dan penggunaan sistem penulisan. Meskipun bahasa Jepang sebagian besar menggunakan karakter Cina, yang disebut Kanji di Jepang, penggunaannya sama sekali berbeda dari di Cina sejauh kombinasi dua atau lebih hieroglif mungkin memiliki arti yang sama sekali berbeda. Jadi, bahasa Jepang mungkin berasal dari campuran bahasa yang diusulkan oleh para peneliti dan bahasa penduduk pulau-pulau sebelum orang-orang datang dari daratan Asia.

Saat ini, sebagian besar anak muda di Jepang lebih memilih bahasa Jepang Standar daripada dialek lokal lainnya. Inilah salah satu alasan mengapa bahasa Ryukyuan, Okinawa, dan Ainu berangsur-angsur berkurang jumlah penuturnya, dengan bahasa Ainu punah. Namun, bahasa Ryukyuan dan Okinawa masih dituturkan oleh masing-masing sekitar 150.000 dan 1 juta penutur, jadi keduanya sangat penting untuk ditunjukkan ketika berbicara tentang budaya Jepang dan situasi etnis secara keseluruhan. Jadi, mari kita lihat bahasa apa yang digunakan orang Jepang, di samping Bahasa Jepang Standar.

Bahasa yang Digunakan di Jepang

Selain Nihongo, penduduk Jepang juga berbicara bahasa Ryukyuan, bahasa Okinawa, bahasa Ainu, dan beberapa bahasa kecil yang tersebar di berbagai pulau di negara itu. Walaupun Bahasa Jepang Standar dituturkan oleh sebagian besar penduduk, bahasa ini tersebar luas di empat pulau terbesar di Jepang, yaitu Honshu, Hokkaido, Kyushu, dan Shikoku. Okinawa juga diklasifikasikan sebagai salah satu pulau besar di Jepang, namun bahasa utamanya adalah Okinawa, bukan Nihongo. Selain kelima pulau tersebut, Jepang terdiri dari 6.847 pulau lainnya, sekitar 400 di antaranya berpenghuni. Jadi, apa bahasa Jepang di pulau-pulau ini?

Ryukyuan

Bahasa Ryukyuan dituturkan terutama di Kepulauan Ryukyuan. Kata “Ryukyuan” dapat diterjemahkan hanya sebagai “pulau”, jadi istilah Jepang “Ryukyu-go” dapat diterjemahkan sebagai “ucapan pulau”. Kepulauan Ryukyuan terdiri dari busur yang cukup besar di barat daya daratan Jepang, lima pulau besar. Tidak ada jumlah yang jelas dari penutur asli bahasa Ryukyuan, namun menurut berbagai perkiraan, ada sekitar 150.000 di antaranya. Beberapa perbedaan utama bahasa Ryukyuan dari Bahasa Jepang Standar bergantung pada penggunaan Kanji dan kana (abjad Jepang), fitur fonetik, seperti fonem hidung, serta tata bahasa yang berbeda yang menyerupai Bahasa Jepang Kuno dan lebih kompleks daripada bahasa Jepang Kuno. Bahasa Jepang modern.

Okinawa

Bahasa Okinawa adalah kelompok dialek Jepang yang lebih besar dan dituturkan sebagian besar di Kepulauan Okinawa, yang dihuni oleh hampir 1 juta penutur asli Okinawa. Meskipun penduduk pulau-pulau itu juga fasih berbahasa Jepang Standar, kebanyakan orang lebih memilih dialek Okinawa. Karena tidak ada bahasa resmi Jepang di negara ini, Okinawa juga digunakan sebagai bahasa media dan pendidikan di pulau-pulau tersebut. Sama seperti bahasa Ryukyuan, Okinawa meminjam banyak aspek dari bahasa Jepang Standar, namun menggunakannya secara berbeda. Dengan demikian, bahasa Okinawa cenderung meminjam lebih sedikit kata dari bahasa seperti bahasa Inggris atau Portugis, yang merupakan ciri khas bahasa Jepang Standar. Selanjutnya, kata-kata asing yang dipinjam, dieja dan diucapkan secara berbeda oleh orang Okinawa. Selain itu, bahasa Okinawa cenderung mengekspresikan tingkat kemungkinan yang lebih rendah saat menggunakan kata kerja, serta menggunakan partikel secara berbeda.

Ainu

Bahasa yang Digunakan di Jepang

Bahasa Ainu mungkin adalah bahasa yang paling sedikit digunakan di Jepang. Sampai hari ini, hanya bentuk bahasa Ainu Hokkaido yang bertahan hingga 10 penutur asli yang tersisa. Saat ini, pemerintah Jepang melakukan beberapa upaya untuk merevitalisasi bahasa dengan membuat catatan tertulis dan lisan dan mendorong masyarakat setempat untuk mempelajarinya. Di antara fitur khusus Ainu, ada sistem penulisan dan pengucapan. Dengan demikian, orang Ainu menggunakan versi panjang dari katakana Jepang Standar sebagai sistem penulisan utama mereka. Mengenai pengucapan, bahasa Ainu berbeda karena mengandung lebih banyak konsonan dan mengucapkan suku kata dasar dengan lebih lancar.

Selain bahasa di atas, orang Jepang juga berbicara bahasa Inggris Nivkh, Orok, dan Bonin. Meskipun lebih luas daripada bahasa Ainu, mereka masih kecil, diucapkan oleh beberapa ribu orang, dan, yang paling penting, tidak benar-benar berasal dari Jepang. Namun, karena saat ini hadir secara eksklusif di dalam negeri, mereka juga patut dicatat.