Mengenal Tentang Shintoisme

Mengenal Tentang Shintoisme

Mengenal Tentang Shintoisme – Shinto (Jepang, “jalan para dewa”), kultus dan agama Jepang, yang berasal dari zaman prasejarah, dan menempati posisi nasional yang penting untuk waktu yang lama dalam sejarah Jepang, terutama pada masa-masa belakangan ini. Selama periode awal, tubuh kepercayaan dan praktik keagamaan yang disebut Shinto tidak memiliki nama dan tidak memiliki dogma, ajaran moral, atau tulisan suci yang tetap. Ibadah berpusat pada jajaran besar roh, atau Kami, terutama dewa yang mempersonifikasikan aspek alam, seperti langit, bumi, benda langit, dan badai. Ritus termasuk doa syukur; persembahan barang-barang berharga, seperti pedang dan baju besi dan, khususnya, kain; dan pemurnian wudhu dari kejahatan dan kekotoran.

Sejarah awal

Pada akhir abad ke-6 M nama Shinto diciptakan untuk agama asli untuk membedakannya dari Buddhisme dan Konfusianisme, yang telah diperkenalkan dari Cina. Shinto dengan cepat dibayangi oleh agama Buddha, dan dewa-dewa asli umumnya dianggap sebagai manifestasi Buddha dalam keadaan keberadaan sebelumnya. Pendeta Buddha menjadi penjaga kuil Shinto dan memperkenalkan ornamen, gambar, dan ritual mereka sendiri. Pada akhir abad ke-8 dan awal abad ke-9, guru Jepang terkenal Kukai, atau (anumerta) Kobo Daishi, mendirikan doktrin yang menyatukan agama Buddha dan Shinto dengan nama Ryobu Shinto (bahasa Jepang, “Shinto dari dua jenis”). Dalam agama baru, agama Buddha mendominasi Shinto, dan unsur-unsurnya diadopsi dari Konfusianisme. Praktik kuno Shinto sebenarnya hampir menghilang dan hanya dipertahankan di beberapa kuil besar dan di istana kekaisaran, meskipun kaisar sendiri telah menjadi penganut Buddha. Para pendeta Shinto yang khas menjadi peramal dan penyihir. http://idnplay.sg-host.com/

Dimulai pada abad ke-18, Shinto dihidupkan kembali sebagai agama nasional yang penting melalui tulisan-tulisan dan ajaran para sarjana terkemuka, termasuk Mabuchi, Motoori Norinaga, dan Hirata Atsutane. Dimotivasi oleh sentimen nasionalistik yang berupa penghormatan terhadap zaman kuno Jepang dan kebencian terhadap gagasan dan praktik yang berasal dari luar negeri, orang-orang ini mempersiapkan jalan bagi pembubaran agama Buddha dan adopsi Shinto sebagai agama negara. Pada tahun 1867 keshogunan digulingkan, dan kaisar dikembalikan ke kepala pemerintahan. Menurut doktrin Shinto yang dihidupkan kembali, kedaulatan kaisar dilaksanakan oleh hak ilahi melalui keturunannya yang terkenal dari dewi matahari Amaterasu Omikami, yang dianggap sebagai pendiri bangsa Jepang. Keyakinan terkait termasuk doktrin bahwa Jepang lebih unggul dari orang lain karena keturunan mereka dari para dewa, dan bahwa kaisar ditakdirkan untuk memerintah seluruh dunia. Sampai kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II, kepercayaan ini sangat penting dalam memastikan dukungan rakyat untuk ekspansi militer Kekaisaran Jepang.

Shinto kontemporer

Sebelum 1946 Shinto mengambil dua bentuk: Negara, atau Kuil, Shinto, sebuah kultus nasionalistik patriotik, diidentifikasi dengan dan didukung secara finansial oleh Pemerintah kekaisaran; dan Sektarian Shinto, istilah umum untuk sejumlah sekte yang didirikan oleh orang-orang pribadi dan berdasarkan berbagai interpretasi Shinto tradisional. Shinto Negara, sebagai kultus resmi pemerintah, secara teoritis mewujudkan kepercayaan agama seluruh rakyat Jepang, dan jumlah penganutnya dihitung sebagai total populasi kekaisaran. Kultus ini berpusat pada sejumlah besar kuil di seluruh bagian negara, mulai dari kapel pinggir jalan kecil yang memperingati roh lokal dan keluarga hingga tempat-tempat suci nasional yang besar, seperti Kuil Yasukuni, Tokyo, yang didedikasikan untuk arwah tentara yang tewas dalam pertempuran. untuk Jepang. Pada tahun 1946, selama pendudukan Amerika di Jepang setelah Perang Dunia II, kultus tersebut sepenuhnya dipisahkan dari negara atas perintah Jenderal Douglas MacArthur, panglima tertinggi kekuatan Sekutu. Dukungan keuangan pemerintah untuk Shinto Negara dihapuskan, praktik pengajaran doktrin kultus sebelumnya di sekolah-sekolah dihapuskan, dan penggunaan simbol Shinto untuk tujuan nasionalistik dilarang. Pada saat yang sama kaisar mengeluarkan pernyataan yang menolak semua klaim keilahian.

Mengenal Tentang Shintoisme

Sektarian Shinto, sebuah agama dengan status yang sama dengan Buddhisme dan Kristen, tidak terpengaruh oleh perubahan ini. Saat ini ia terdiri dari 13 sekte besar dan banyak sekte kecil. Sekte utama dibagi menjadi 5 kelompok utama: sekte yang melanjutkan dengan sedikit modifikasi tradisi Shinto kuno; mereka yang menekankan kepatuhan pada etika Konfusianisme; mereka yang sebagian besar dikhususkan untuk penyembuhan iman; mereka yang mempraktekkan penyembahan gunung; dan mereka yang terutama dikhususkan untuk upacara pemurnian. Pada awal 1990-an lebih dari 110 juta orang Jepang berpartisipasi dalam berbagai sekte Shinto, tetapi mereka yang mengaku Shinto sebagai satu-satunya atau agama utama mereka hanya berjumlah sekitar 3,4 juta. Sekte Shinto memiliki sekitar 101.000 pendeta dan sekitar 81.000 kuil. Salah satu karya paling otoritatif tentang masalah ini adalah Shinto: The Way of Japan (1965) oleh pendidik dan pendeta Amerika Floyd H. Ross.