Etiket Membungkuk di Jepang

Etiket Membungkuk di Jepang – Saat berjalan melalui Tokyo di malam hari, Anda kemungkinan besar akan melihat beberapa kelompok pengusaha dan wanita bisnis membungkuk di antara mereka saat mereka mengucapkan selamat tinggal untuk malam itu.

Konsep membungkuk di Jepang, seperti kapan dan bagaimana membungkuk terkadang membingungkan. Saat belajar bahasa Jepang, Anda belajar tentang berbagai tingkat kesopanan dan hal-hal yang menyiratkannya.

Etiket Membungkuk di Jepang

Membungkuk juga merupakan tindakan hormat dan kesopanan dan mungkin sulit untuk membedakan antara membungkuk satu dari yang lain, tetapi baik untuk belajar tentang etiket di Jepang. Mari kita membahas dasar-dasar cara membungkuk di Jepang. poker asia

Mengapa orang Jepang membungkuk?

Tindakan membungkuk di Jepang diperkirakan dimulai sekitar 500 hingga 800 M, ketika Buddhisme Cina diperkenalkan ke Jepang. Saat itu membungkuk digunakan untuk menggambarkan status, seperti ketika menyapa orang dengan status sosial yang lebih tinggi, orang akan menundukkan kepala untuk menunjukkan posisi yang lebih rendah untuk menandakan bahwa mereka bukan ancaman.

Anda dapat melihat ini di banyak film dan drama yang dibuat di masa lalu. Hampir setiap orang diharapkan untuk tunduk atau berlutut kepada otoritas tertinggi seperti raja dan ratu.

Di Jepang modern, membungkuk memiliki beberapa kegunaan yang berbeda. Membungkuk di Jepang sekarang digunakan untuk berterima kasih, meminta, memberi selamat, dan meminta maaf kepada orang lain. Ini menjadi alat budaya penting yang diajarkan kepada setiap orang di Jepang untuk melakukannya dengan benar, mulai dari anak-anak hingga pekerja perusahaan.

Bagaimana cara membungkuk Jepang – dan cara membungkuk di Jepang

Membungkuk umumnya memiliki dua sikap, duduk dan berdiri. Setiap busur memiliki tiga poin kunci – punggung orang tersebut harus tetap lurus dan tidak melengkung, kaki dan pinggul orang tersebut harus tetap pada posisi yang sama saat berdiri, dan saat membungkuk seseorang harus menarik napas saat membungkuk dan menghembuskan napas saat meluruskan kembali.

Jenis busur di Jepang

Meskipun esensi dari busur pada umumnya tetap sama, ada berbagai jenis busur Jepang – mari kita lihat mereka.

1. Eshaku

Busur paling kasual, yang digunakan di antara teman atau kerabat, cukup dilakukan dengan menganggukkan kepala sedikit. Busur Jepang yang lebih formal juga disebut “busur salam,” eshaku digunakan di antara orang-orang dengan status yang sama, seperti rekan kerja atau teman dari teman. Biasanya dipasangkan dengan sapaan seperti “selamat pagi” (ohayo gozaimasu) atau sepulang kerja (otsukaresama desu). Busur ini dilakukan pada sudut 15 derajat.

2. Senrei

“Busur sopan” yang disebut senrei dilakukan sambil duduk dan membutuhkan 30 derajat membungkuk. Digunakan dalam acara formal dan semi formal. Seluruh busur harus berlangsung antara dua dan tiga detik, jadi jangan langsung bangun lagi.

3. Keirei

Keirei adalah jenis busur Jepang yang paling umum, dilakukan pada sudut 30 derajat sambil berdiri. Biasanya digunakan untuk mengucapkan terima kasih atau menyapa orang, seperti pelanggan, juga digunakan saat pertama kali bertemu orang.

4. Saikeirei dan Shazai

Ini adalah jenis busur yang lebih langka, disediakan untuk orang-orang khusus seperti manajer, mertua, atau pelanggan penting. Membungkuk pada sudut 45 derajat, saikeirei digunakan untuk menunjukkan rasa hormat yang mendalam atau permintaan maaf yang tulus, ditahan selama sekitar 3 detik.

Terakhir, bentuk membungkuk yang paling tinggi dan paling langka, shazai . Dalam haluan ini, orang yang membungkuk membungkuk ke depan 70 derajat dan menahan posisi ini selama 4 detik. Haluan ini biasanya hanya terlihat ketika perusahaan harus secara terbuka meminta maaf atas kesalahan mereka setelah menyebabkan masalah bagi pelanggan mereka dan orang lain.

Menguasai Seni Membungkuk di Jepang

Meskipun ada beberapa bentuk sujud lainnya, sebagian besar dilakukan untuk acara keagamaan tertentu. Semua aturan ini mungkin banyak yang harus diambil sekaligus, tetapi aturan umum adalah: semakin formal suatu acara atau semakin tinggi otoritasnya, semakin rendah dan panjang haluan yang seharusnya.

Etiket Membungkuk di Jepang

Catatan tambahan: Meletakkan tangan di depan dada saat membungkuk adalah kesalahan umum, itu tidak digunakan di Jepang modern kecuali dalam ibadah.

Membungkuk adalah bagian intrinsik dan mendasar dari masyarakat Jepang. Itu sudah mendarah daging ke titik di mana orang bahkan membungkuk saat di telepon. Kesopanan dan rasa hormat adalah kualitas yang telah diungkapkan Jepang sepanjang sejarahnya yang panjang.